20 Juni 2018

Di Atas Bukit Kapur



(oleh M. Faizi)

Aku berdiri di atas bukit kapur
melihat pecahan batu-batu
tanpa perlawanan, tanpa senjata
terhadap mesin gerinda

Dari balik serpihan jerubu
samar-samar negeriku tampak maju

Di atas bukit kapur yang tidur membujur
dari Rembang hingga timur ujung pulau Madura
kakiku menggigil, imanku gemigil
tak yakin kalau aku benar-benar berpijak
di tanahku sendiri, tanah leluhur yang berdaulat

Perbukitan kapur tidur membujur,
batu-batu karst tetaplah keras
Keheningan alam dibangunkan derum mesin penggilas
juga oleh gerah kemarau yang semakin panas

Aku berdiri di atas bukit kapur
melihat pecahan batu-batu
tercacah jadi kerakal, hancur di dada
iman seperti rapuh
tangan tak mampu menghalang
tapi nurani tetap tidak terima

Lalu, apakah guna rintihan
untuk sesuatu yang bukan milikku?
Sesungguhnya, ia seperti dirimu
yang lahir dari rahim seorang Ibu
hanya titipan untuk dirawat dan dijaga
sebab selain itu, tugas ayah hanyalah memberi nama

Aku berdiri di atas bukit kapur
yang bergeming, tidur di dalam hening
di atasnya tumbuh tembakau
di bawahnya tersimpan mineral
dan aku melihatmu berdiri di bawah
menatapku dengan mata penuh gairah
memanggilku agar turun menyambut cintamu
tapi aku tahu, engkau akan naik setelah itu:
untuk menghancurkannya

14/10/2017


Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Terima Kasih Jika Anda Mau Berkomentar untuk Persahabatan...