19 Agustus 2018

Kembalikan Makna Pancasila (Gus Mus)


selama ini di depan kami
terus kalian singkat-singkat pancasila
karena kalian takut ketahuan sila-sila yang kalian maksud
suka-suka yang kalian anut
tidak sebagaimana yang kalian tatarkan
kepentingan-kepentingan sempit sesaat
telah terlalu jauh menyeret kalian
maka pancasila kalian pun selama ini adalah:
kesetanan yang maha perkasa
kebinatangan yang degil dan biadab
perseteruan indonesia
kekuasaan yang dipimpin oleh nikmat kepentingan
dalam perkerabatan/perkawanan
kelaliman sosial bagi seluruh rakyat indonesia
dan sorga kami pun menjadi neraka
di depan dunia
ibu pertiwi menangis memilukan
merahputihnya dicabik-cabik
anak-anaknya sendiri bagai serigala
menjarah dan memperkosanya
o, gusti, kebiadaban apa ini?
o, azab apa ini?
gusti, sampai memohon ampun kepadamu pun
kami tak berani lagi
1998

hak cipta foto ini bukan pada saya
tapi saya punya buku ini
cuma tak ada kamera

* * *
Puisi ini ditulis dengan pola rata tengah. Dengan tanpa bermaksud mengubah niat Penyair melalui topografinya, saya membuatnya rata kiri demi memudahkan penafsiran. Secara tema, puisi ini memiliki semangat perlawanan terhadap penyelewengan yang dilakukan oknum-oknum anak negeri dalam hal menjarah kekayaan bumi yang ditempatinya sendiri, Bumi Indonesia, dengan cara korupsi dan kejahatan lainnya. Puisi ini saya cuplik dari buku puisi “Album Sajak Sajak A Mustofa Bisri” (editor: Ken Sawitri, terbitan Mataair, 2008), halaman 277. Dan seperti yang saya lakukan atas puisi-puisi sebelumnya, saya menggunakan pola tafsir puisi manasuka untuk menguraikannya.

“Kembalikan Makna Pancasila”

selama ini di depan kami (di hadapan kami, maksudnya adalah perilaku yang tampak oleh kami agaknya berlangsung baik-baik saja)
terus kalian singkat-singkat pancasila (kalian—orang yang dimaksud, yang melakukan kejahatan terhadap negara dan bangsa—selalu menyingkat-nyingkat Pancasila. Yang dikehendaki si penyair  terhadap bagian ini adalah gambaran mereka yang seolah-olah menyampaikan pesan dan ajaran Pancasila sesuka hati, secara sederhana, tetapi sesungguhnya disesuaikan dengan kepentingannya sendiri karena adanya maksud terselubung. Jadi, menyampaikan pancasila dengan cara seperti itu [singkat-singkat] bukan demi menunjukkan kesetiaan, melainkan justru untuk mengambil keuntungan darinya. Artinya, “Kalian itu,” kata penyair Gus Mus, “tidak benar-benar menyampaikan isi Pancasila...)
karena kalian takut ketahuan sila-sila yang kalian maksud (rupanya, “kalian punya pancasila versi suka-suka, versi kalian sendiri”)
suka-suka (kegemaran; hasrat) yang kalian anut (yang dituju; yang dikehendaki. Dan hal itu bertolak-belakang dengan yang diajarkan oleh para pendiri negeri ini yang diejawantahkan ke dalam Pancasila. Tindakan seperti itu adalah munafik karena)
tidak sebagaimana yang kalian tatarkan (melalui penataran P4 [Pedoman Penghayatan dan Pengamalan Pancasila] yang biasanya diterapkan di sekolah-sekolah dan perguruan tinggi)

(Kira-kira, andai diparafrasekan, Gus Mus selaku penyair, mempertanyakan sikap itu dengan pertanyaan kurang lebih seperti ini: “Mengapa semua ini terjadi? Mengapa kalian tega bersikap dan bersifat munafik, yakni menyeleweng terhadap ajaran yang justru kalianlah para penatarnya?”. Si penyair lalu menjawabnya sendiri, bahwa hal itu terjadi karena godaan syahwat, karena):
kepentingan-kepentingan sempit sesaat (seperti kepentingan demi meraih kekuasaan dan kekayaan yang)
telah terlalu jauh menyeret kalian (ke dalam kubangan hasrat yang tidak ada batasnya. Oleh sebab itu)
maka pancasila (versi) kalian pun selama ini (adalah “Pancasila KW” yang justru bertentangan dengan Pancasila sejati. Nilai-nilai dasarnya malah berkebalikan. Adapun kelima sila yang dimaksud) adalah:
(1) kesetanan yang maha perkasa
(2)kebinatangan yang degil dan biadab
(3)perseteruan indonesia
(4) kekuasaan yang dipimpin oleh nikmat kepentingan
dalam perkerabatan/perkawanan
(5) kelaliman sosial bagi seluruh rakyat indonesia

‘Pancasila’ seperti di atas adalah ‘iqtibas’ (quotation), yakni proses memasukkan bagian teks tertentu ke dalam suatu gubahan yang baru, baik secara bentuk atau pola saja. Di Indonesia, kita terkadang menyebutnya “plesetan”, tetapi sebetulnya hal itu jauh berbeda karena rujukan utama ‘iqtibas’ biasanya kepada ‘teks besar’ [bisa berupa “tipa utama” dalam teori intertekstual], seperti Alquran dan dalam hal ini teks Pancasila. Jika operasi iqtibas biasanya berupa penggantian kata, plesetan lebih cenderung ke penggantian huruf pada kata tertentu dengan huruf lainnya yang secara auditif nyaris sama dengan kata yang dirujuk. Dengan catatan; adanya perkiraan dan kemungkinan acuan/rujukan yang terjangkau oleh pendengar [atau pembaca]. Adapun bentuk penggantiannya terkadang dengan langkah menukar salah satu huruf intra-frase. Contoh: “telok ceplor” untuk “telor ceplok”)

dan sorga kami pun menjadi neraka (sorga yang dimaksud adalah Indonesia yang dikenal dengan istilah “sepotong sorga yang ada di muka Bumi” di mana “tongkat dan batu jadi tanaman” karena demikian subur tanahnya)
di depan dunia
ibu pertiwi menangis memilukan (acuan ibu pertiwi masih sama, yaitu Indonesia; tanah air)
merahputihnya dicabik-cabik (merah putih mengacu kepada bendera yang dalam hal ini merupakan simbol utamanya. Inilah puncak ironi itu, di mana kesakralannya telah dicabik-cabik justru oleh anak yang disusuinya [karena Penyair mengandaikan Indonesia itu seperti seorang “ibu”]. Mereka itu adalah)
anak-anaknya sendiri (yang rakus dan kejam) bagai serigala
menjarah dan memperkosanya

(Di bagian akhir puisi—yang saya pisahkan menjadi tiga paragraf demi kemudahan dalam menafsir walaupun sebetulnya hanya ada satu paragraf saja—penyair Gus Mus mengajak pembaca untuk melakukan permenungan dengan pertanyaan retoris).
o, gusti, kebiadaban apa ini?
o, azab apa ini?
gusti, sampai memohon ampun kepadamu pun
kami tak berani lagi
(Mengapa penyair mengaku tidak berani memohon ampun padahal tindakan ini memang diperintahkan? Sekali lagi, ini adalah retoris! Memang benar demikian tetapi tidak benar-benar demikian. Lalu? Sebagaimana kita ketahui, memohon ampun itu adalah bertaubat, mengaku salah. Adapun syaratnya adalah berhenti melakukan kesalahan, menyesal, dan berjanji tidak akan mengulangi lagi. Nah, betapa tidak tahu malu artinya jika kita mohon ampun tetapi sambil lalu terus-menerus melakukan kejahatan dan kemaksiatan?)

1998 (menandakan tahun penciptaan puisi; ditulis pada Tahun Reformasi, 1998. Gus Mus, adakalanya, juga mencantumkan tahun penciptaan puisinya dengan tahun Hijriyah yang biasanya dicirikan dengan penulisan tahun berkepala “14”).

Wallahu a’lam

M. Faizi 

09 Agustus 2018

Nyalasar: Bunga Rampai Tafsir Puisi



Belakangan ini, saya sering menulis tafsir puisi. Kerja penafsiran ini bersifat tertutup. Adapun praktiknya adalah menjelaskan kata, frase, atau kalimat dengan cara memparafrasekan (frase atau kalimat) atau mencarikan sinonim (satu kata tertentu) atau menguraikan ungkapan-ungkapan metaforis puisi ke dalam bahasa literal, dan semua itu hanya berdasarkan “semampu gue”.  Tentu saja, ke-semampu-gue-an ini bukan berarti ngawur, lho, ya! Sederhananya begitu.

Meskipun sejauh ini saya menerima tanggapan yang baik dari banyak pembaca melalui langkah ini, tetapi saya juga rada risih atau sungkan, khawatir langkah ini ‘menciderai’ mereka yang melakukan interpretasi sekaligus kritik dengan kapasitas keilmuan yang memadai, sementara yang saya lakukan lebih terkesan iseng. Umumnya, orang melakukan tafsir atau kritik itu demi kepentingan ilmiah (skripsi), atau publikasi (kata pengantar), atau diskusi (makalah). Biasanya, tafsir dalam ketiga jenis karya tulis seperti itu adalah "tafsir sambil lalu", melainkan lebih banyak penekanan kritiknya. Nah, di sinilah bedanya, "tafsir puisi manasuka" yang saya tempuh justru sepenuhnya tafsir puisi dengan nyaris—saya ulangi; nyaris—tanpa ada kritik (dalam arti 'kritik' sebenarnya) terhadap puisi yang saya tafsirkan tersebut.

Landasan yang saya lakukan adalah keinginan bertegur sapa, sebab puisi itu—dalam sementara anggapan saya—cenderung kesepian sebagai karya di tengah masyarakat umum, lebih-lebih di masa sekarang ketika masyarakat yang jangankan suka berpikir mendalam dan mengakar, membaca esai yang sedikit panjang saja malas. Yang laris adalah cuitan, status pendek, atau posting satu baris (one-line-posting), sebuah istilah yang sempat populer di era mailing-list dulu. Sekarang, orang-orang sudah sama-sama sibuk.

Tentu saja, kerja seperti ini menguras energi dan waktu sebab saya harus menggali sebanyak mungkin informasi tentang satu tema yang dibicarakan oleh si penyair yang puisinya saya tafsirkan, juga pekerjaan berat karena harus mengumpulkan ingatan-ingatan bacaan dan informasi yang pernah saya baca dan pernah saya serap sebelumnya, untuk selanjutnya saya olah dan saya tuliskan kembali. Akibatnya, waktu untuk menulis puisi sendiri pun jadi berkurang.  

Saya berharap, apa yang saya lakukan ini dapat merangsang para penyair untuk terus menulis juga merangsang pembaca umum agar lebih mencintai puisi sebab yang semula mereka anggap samar dan rumit kini jadi sedikit terkuak. Tentu saja, tafsir tidak pernah tunggal. Oleh karena itu, baik pembaca maupun si penyair berhak menolak pendapat saya. Paling tidak, bagi pembaca, saya telah merintis jalan agar mereka lebih mudah melaluinya. Pekerjaan "membukakan jalan" ini saya ibaratkan seorang pelancong yang hendak masuk ke dalam rimba makna di dalam puisi itu. Meskipun yang saya tulis bukan puisi, tapi juga tak kalah puitis, bukan?

Menurut Iman Budi Santosa di dalam kata pengantar buku “Nyalasar”, tindakan serupa ini, dulu, sudah pernah dilakukan oleh Saini KM. Makanya, kata dia, adanya buku ini seakan-akan membangkitan ingatan masa lalu. Mendengar kabar ini, saya senang sekali. Sebuah niat gerakan literasi dengan pola yang lain saya harap bermula dari sini.

Penafsiran dimulai pertama kali pada 24 Desember 2017. Ketika itu, Malkan Junaidi menulis puisi di akun Facebooknya, Pisah Ranjang. Entah mengapa, saya tertarik dan langsung menulis tafsir untuk puisinya di kolom komentar. Begitulah, puisi demi puisi saya baca dan saya buatkan tafsirnya. Kerja ini terus berlanjut sampai sekarang (bahkan setelah dibukukan). Saya membuka kembali buku-buku puisi yang menumpuk dan lama tidak tersentuh. Alhamdulillah, berkat proyek tafsir puisi manasuka, buku puisi yang 'kesepian' di rak buku saya itu kini mendapatkan tangan untuk menyentuhnya, merengkuhnya.

Puncaknya, ketika saya menulis tafsir—kalau tidak salah—yang keempat belas, pihak Lembaga Seni dan Sastra Reboeng menghubungi saya dan menyatakan diri untuk siap menerbitkannya. Semula saya ragu karena saya kira ini hanya kerja main-main. Pihak Reboeng meyakinkan saya kalau mereka benar-benar siap membiayai penerbitan ini sepenuhnya. Sip, terbitlah buku ini. Reboeng bahkan juga menyiapkan acara peluncuran dan diskusinya di Taman BudayaYogyakarta, 6 Juli 2018.


Demikianlah kisah perjalanan tafsir puisi yang saya sebut dengan tafsir puisi manasuka ini karena memang saya kerjakan dengan sesuka hati, "semampu gue", tanpa tekanan, tanpa pesanan. Ada 29 esai di dalam buku ini. Keduapuluh sembilan esai tersebut membahas satu puisi dari masing-masing penyair berikut ini: Malkan Junaidi, Ben Sohib, Cyntha Hariadi, Jamil Massa, Sahlul Fuad & Binhad Nurrohmat, Anis Sayidah, Dedy Tri Riadi, WAA Ibrahimy, Joko Pinurbo, Zeffry Alkatiri, Iman Budhi Santosa, Kim Al Ghozali, Abdul Wahid Hasan, Nana Ernawati, Afrizal Malna, Ishack Sonlay, Ahmad Faisal Imron, Nanang Suryadi, Raudal Tanjung Banua, Abdul Wachid BS, Rudi Fofid, Aly D Musyrifa, Sutarji Calzoum Bachri & Sitor Situmorang,  Iyut Fitra, Paox Iben, Nuryana Asmaudi, Acep Zamzam Noor, Made Adnyana Ole, dan Yuli Nugrahani. Lah, mengapa hanya karya mereka saja? Nah, itu dia, pemilihannya pun juga berdasarkan manasuka. 

Semoga kerja ini dicatat sebagai amal saleh.


IDENTITAS BUKU:

Nyalasar: Tafsir Puisi 
Penulis: M. Faizi
Kurator: Nana Ernawati
Editor: Iman Budhi Santosa

Cetakan Pertama, Juni 2018 Halaman: 190
Ukuran: 14 x 21 cm
ISBN: 978-602-60093-4-0

Penerbit: LSS REBOENG
Jl. Gaharu 1/8 Cipete Selatan, Jakarta Selatan
Email: khususreboeng2016@gmail.com
Web: senisastrareboeng.or.id

HARGA: Rp 50.000

CATATAN: buku ini tidak dijual di toko manapun, hanya bisa dipesan kepada penulis (SMS/telp: 0817392631) 


02 Agustus 2018

Shalawat Tanah (Kyai Matdon)



tangan tuhan menempel di tanah merah
gunung gunung, hutan rimba, pantai, sampai ke darah
dan kuburan kematian
beradab abad sudah peradaban menjadi sejarah abadi
tanah diinjak-injak sekaligus dijadikan tuhan
perumahan diimpikan sekaligus pengusuran
kuburan ditakuti sekaligus menjadi ladang
pembantaian
betapa kekal perpanjangan tangan kabil dan habil

Tuhan tersenyum di tanah-tanah becek, hutan gundul, sungai
kering dan asap industri
Kemerdekaan tanah keadilan terkatung-katung dimainkan
sesepuh iblis;
tanah menangis langit menangis
tanah sedih gunung sedih
tanah dzikir lembah dzikir
tanah lelak kita lelah

Tuhan
kau masih belum lelah kan menampung kata kata tanah?

bandung 1990

Sejak dulu, persoalan tanah kerap berhubungan dengan kekuasaan, konflik, hingga pencaplokan. Lebih-lebih saat ini, persoalannya semakin runyam, melebar ke wilayah agraria. Alih fungsi lahan, penguasaan tanah (secara paksa), kapitalisasi dan privatisasi, adalah serangkaian isu tanah terkini. Isu ini terus muncul dan secara signifikan tidak terselesaikan dengan baik kecuali hanya satu dua kasus saja.

“Shalawat Tanah”

#tafsirpuisimanasuka

tangan tuhan menempel di tanah merah (Ada dua frase kunci pada larik ini, yaitu “tangan tuhan” dan “tanah merah”. Ulama salaf [maksudnya ulama yang hidup pada periode Klasik dalam, antara zaman nabi hingga ulama abad ke 3 hijriyah, yakni masa atba’tabiin, eranya Imam Syafii, Imam Habnali, Imam Bukhari, Imam Muslim, dan para penyusun Kutub as-Stittah; bukan nama kelompok atau gerakan tertentu] tidak menafsir “anggota tubuh” yang disematkan kepada Allah. Mereka juga tidak menggunakan anggota tubuh yang lain di luar yang memang dipergunakan sendiri oleh Allah di dalam ayat-ayat-Nya, mencakup "tangan", "bersemayam" [istawa/istiwa'] dan "mata". Ulama khalaf [kontemporer], menafsir 'yadun' [tangan]—sebagai perbandingan langsung atau metafora bagi “nikmat” atau “kudrat”. Mereka juga menafsirkan "istawa" dengan “menguasai”.

(Tafsir untuk frase “tanah merah” pun dapat dilihat dari tiga sudut: pertama, konotasi; merah pada tanah menunjukkan keberanian--sebagaimana pemahaman umum; kedua, denotasi, tanah merah sebagai tanah yang berwarna kemerahan, mengandung unsur lempung, kesuburan, dan; ketiga, geografi, tanah merah sebagai nama wilayah/tempat [nama kecamatan di Bangkalan atau nama kota di Singapura). Anda maunya yang mana?

(Adapun bagian berikutnya) gunung gunung, hutan rimba, pantai (merupakan rincian dari “benda/item yang ditempeli tangan tuhan”, sama seperti tanah merah), sampai ke darah
dan kuburan kematian (frase ini merupakan ungkapan penyangatan yang artinya pamuncak daripada seluruh “yang ditempeli tangan tuhan” tersebut.

(Selanjutnya, penyair Matdon membuat gambaran yang lain, gambaran gairah dan hasrat manusia yang lebih mengerikan lagi, tentu saja masih seputar isu tanah sebagaimana tertera pada judul puisi di atas. Tanah, dalam sejarah manusia, adalah ‘aurat’ yang paling menggoda. Ia merupakan harta yang paling sering mengundang syahwat orang untuk bersengketa. Kata para tetua, tanah memiliki daya magis yang mampu membuat seseorang mudah tersihir untuk menguasainya. Sebab itu, banyak petuah yang kita dengar agar berhati-hati ketika hendak membeli atau memiliki tanah. Di sini, penyair Kyai Matdon menyatakan perihal banyaknya bukti itu, tersurat dan tersirat dalam jejak peradaban manusia).
beradab abad sudah peradaban menjadi sejarah abadi (penegasan atas statemen sebelumnya, bahwa)
tanah diinjak-injak (posisinya yang berada di bawah titik nadir manusia maka secara sunnatullah ia diinjak. Pernyataan ini denotatif. Namun, pada bagian) sekaligus dijadikan tuhan, (perumpamaan yang dikehendaki penyair adalah konotatif. “Tuhan” pada anak kalimat ini adalah pengkultusan, sanjungan berlebihan atas keinginan manusia. Penjelasan contohnya terdapat pada larik berikutnya, yakni)
perumahan diimpikan sekaligus penggusuran (orang ingin punya rumah [perumahan] tetapi seringkali pembangunannya diwarnai oleh penggusuran, sebuah pemandangan ironis. Semua itu mengacu pada tanah, sebagaimana)
kuburan ditakuti sekaligus menjadi ladang
pembantaian (bahwa manusia tetap takut mati, tetapi acapkali mereka melakukan pembantaian atas nama apa pun, termasuk penggusuran dan penguasaan modal. Ujung-ujungnya, persoalan tetaplah mengacu ke tanah, penguasaan lahan, pencaplokan wilayah)
betapa kekal perpanjangan tangan kabil dan habil (ini adalah gambaran kejahatan yang dilakukan manusia terkait tema pembuhunan yang diyakini diawali oleh tragedi Habil dan Kabil)

Tuhan tersenyum (apakah makna senyum? Terkadang bermakna setuju, terkadang justru ekspresi ‘nyinyir’, isyarat satire. Bagaimana cara memahaminya dalam konteks ini? Periksa susunan kata-kata berikutnya) di tanah-tanah becek, hutan gundul, sungai
kering dan asap industri (kempat frase ini adalah perlambang kemurungan, kesedihan, atau dampak perilaku buruk yang dilakukan oleh manusia. Kesemuanya itu berada dan terjadi di atas tanah)
Kemerdekaan tanah keadilan terkatung-katung (bahwa status “tanah keadilan” itu nyatanya sangat samar, tidak jelas karena) dimainkan
(oleh) sesepuh iblis (siapa sesepuhnya? Lucifer atau Ifrit. Apa dampaknya?);
tanah menangis langit menangis
tanah sedih gunung sedih
tanah dzikir lembah dzikir
tanah lelah kita lelah
(Keempat kalimat repetitif ini mengandung unsur sebab-akibat, seperti plot, bukan sekadar urutan kejadian belaka. Artinya, jika ‘dilengkapi’, susunannya akan menjadi seperti ini: ketika tanah menangis, maka langit pun ikut menangis [karena bersedih], ketika tanah bersedih, maka gunung pun ikut-ikutan bersedih. Dan manakala tanah berdzikir, maka lembah pun turut berdzikir. Akhirnya, ketika tanah menjadi lelah, maka kita pun menjadi lelah.

(Pada akhirnya, puisi ini ditutup dengan pertanyaan retoris)
Tuhan
kau masih belum lelah kan menampung kata kata tanah? (yang artinya, penyair bertanya kepada Tuhan, satu pertanyaan yang tidak perlu dijawab karena jawaban memang tidak dibutuhkan sebab semua orang sudah dianggap tahu jawabannya. Tanah terlalu sering jadi ladang sengketa. Korbannya banyak pula, baik raga maupun jiwa. Lalu, mengapa penyair menggunakan kata “shalawat” untuk “tanah”? Sebab penyair masih meyakini atas peran penting Sang Nabi untuk semua urusan ini).

bandung 1990