16 Agustus 2016

Riwayat Juang Kiai Abdullah Sajjad Senarai Kisah dalam 17 Ruba'iyat


Oleh M. Faizi

Lukisan Kiai Abdullah Sajjad oleh Kiai Khazin bin Ilyas (mengalami 'kerusakan ringan' karena
ditemukan dalam keadaan kotor di bilik pondok dan sempat diberi warna tambahan oleh orang yang tidak diketahui) 


Wahai pemirsa, mari berlarut di dalam khidmat
Menyimak kisah pejuang kita Kiai Sajjad
Ia pahlawan yang wafat oleh bedil penjajah
Tujuhbelas bait untaian dalam ruba’iyat

Abdullah Sajjad adalah kiai fenomenal
Ia pendidik, juga pejuang, serta pengarang
putra Kiai Syarqawi dari Nyai Mariyah 
layak ditiru tekadnya jadi suri teladan 

Beliau nyantri, belajar ngaji, pergi melanglang
Dari Guluk-Guluk mengelana ke Kademangan 
Mengaji pada Syaichona Khalil bin Abdul Lathif
Lantas dilanjut ke Tebuireng lalu Buduran

Daerah Latee adalah mula tempat berpindah 
Itulah tanda dimulainya awal berhijrah
Demikianlah pengembangan yang pertama kali 
Pemekaran pondok pun terjadi di Annuqayah

Kiai Sajjad adalah tokoh ulet dan tangguh
Giat mengajarkan kitab nyaris sehari penuh
Hanya rehat di awal malam dan akhirnya saja
Demi mulang Al Quran sehabis Maghrib dan Subuh

Sikap merakyat bermasyarakat adalah sifat
Kiai Abdul Basith putranya menutur singkat
Jikalau ada tetangga sakit kan disambangi
Bersama santri mendaras Burdah sebagai obat

Kiai Ilyas Syarqawi






















Jika Kiai Ilyas bertugas mulang di dalam
Kiai Sajjad atur siasat gerak di luar 
Bahkan akhirnya beliau jadi kepala desa
sebagai cara dakwah di jalur pemerintahan

Abdullah Sajjad kiai kita tegas wibawa
Membela paham dan keyakinan dengan digdaya
terhadap orang yang melecehkan tak akan gentar
silang pendapat, beradu dalil, dan wawansabda

Fushusul Hikam karya Muhyiddin Ibnu ‘Arabi 
Beliau baca, mempelajari, dan menanggapi
Itulah ciri alim ulama yang bijaksana
Tak antipati namun berhujjah aqli dan naqli

Bala tentara Belanda datang kembali lagi
Tahun 47, dua tahun pasca-Proklamasi
Kiai Ilyas menyerahkan Laskar Sabilillah 
Pada Kiai Abdullah Sajjad jadi pengganti

Dibantu oleh Kiai Khazin sang kemenakan
Kiai Sajjad mengatur taktik di medan perang
Namun karena laskar terdesak oleh Belanda
Santri terancam, akhirnya pondok pun dikosongkan

Kiai Khazin bin Ilyas 






















Kiai Ilyas ngungsi ke Berca di Guluk-Guluk
Kiai Sajjad bersembunyi di Desa Karduluk
Dengan pengikut dan para santri yang mengiringi
atur strategi tak kan menyerah mengaku takluk

Selama empat bulan beliau di pengungsian 
Tersiar kabar bahwa Lu’-Gulu’ sekarang aman
Kiai dengan semua pengikut pulang kembali
Namun ternyata, itu siasat, hanya tipuan

Pada seusai Maghrib yang kelam, langit kelabu
Datanglah tiba- tiba sembilan orang serdadu 
mereka sergap Kiai Sajjad selepas shalat
diangkut ke Lapangan Kemisan di malam itu

Di tempat itu, Kiai Sajjad dihukum mati
Peluru mental, namun kompeni menembak lagi 
Setelah wafat, jasadnya dilarikan ke Latee 
Penggotong bilang, darah kiai wangi kesturi


Kisah Kiai Abdullah Sajjad adalah tamsil
pejuang-pengarang kitab Mandzumatul Masa’il
sebuah kitab yang menguraikan cara bertauhid
perihal iman agar yang benar tak samar batil

Putra-cucunya kini meneruskan perjuangan
Mengajar santri pondok pesantren dan pendidikan
Semoga senantiasa mendapatkan anugerah
Menempuh jalan berjuang melawan kebodohan

Guluk-Guluk, dari Maghrib sampai Isya, 11 Agustus 2016

KETERANGAN: Disusun dan dibacakan oleh M. Faizi untuk pertama kali dalam rangka “Napak 
Tilas Sang Pahlawan Kiai Abdullah Sajjad” di Lapangan Kemisan, Guluk-Guluk, Malam Jumat, 11 
Agustus 2016. Acara ini diselenggarakan oleh badan otonom Nahdlatul Ulama Kecamatan Guluk-
Guluk.

20 Juni 2016

Sesamar Tersamar


Begitu banyak ayat yang harus didaras
Begitu banyak buku yang harus dibaca
Begitu banyak wirid yang harus dirapal
Begitu banyak orang yang harus disapa

Banyak hal, sedikit waktu

Kapankah kesempatan untuk bekerja?
Kapankah kesempatan untuk berlibur?
Kapankah kesempatan untuk bercanda
kecuali mungkin bila seraya melupakan-Mu?

Begitu sempit, sedikit sempat

Semua ini bukan milikku
Semua ini bukan milikku
Semuanya bukan milikku

Begitu banyak tugas dalam sedikit waktu

Jika kudentingkan nada yang tampak melena
jika kutuliskan kata namun tampak percuma
jika kulakukan amal dan tampak sia-sia,
tak ada keraguan untuk tetap kulakukan
asal sekalipun tak pernah lepas
seiring degupan jantung, selaras hembusan napas
dari senantiasa menyebut-Mu

26/09/2015

29 April 2016

Anugerah ILTF untuk Buku "Jalan Keempat"


Assalamualaikum wa rahmatullahi wa barakakatuhu…

Saya menyampaikan terima kasih sebanyak-banyaknya kepada Yayasan Penerjemahan Sastra Indonesia (Indonesian Literature Translation Foundation/ILTF) yang telah memilih manuskrip buku puisi saya, "Jalan Keempat", sebagai juaranya. Manuskrip ini, sebetulnya, adalah calon buku puisi saya yang keenam yang sedianya akan saya terbitkan di tahun ini. Berhubung ada pengumuman lomba manuskrip dari ILTF yang dengan begitu menandakan adanya penerbitan buku cuma-cuma, bahkan juga hadiah, maka saya urungkan niat menerbitkan buku ini dan saya kirim naskahnya ke panitia lomba ILTF.

Pada kesempatan ini, saya juga meminta maaf kepada para teman yang telah mengusulkan penolakan hadiah anugerah tersebut karena panitia dianggap tidak setia dalam memegang janji awal—untuk memberikan hadiah kepada 5 finalis, bukan kepada 1 orang saja; saya, sebagaimana awal pengumuman ditayangkan—sebab saya tetap menerimanya. Dalam memutuskan ini, saya banyak pertimbangan. Di samping istikharah, saya juga sudah berkonsultasi dengan pihak yayasan, beberapa peserta, pihak luar, pihak penyelenggara lomba lainnya, dlsb. Silakan baca laporan pertanggungjawaban panitia jika ingin mengetahui alasan dan sebabnya secara lengkap di laman mereka.

Kepada Kang Cecep Syamsul Hari, Bapak Ahda Imran, dan Bapak Maman S. Mahayana (selaku dewan juri), serta semua anggota yayasan, keluarga besar PP. Raudatul Faithah, Plered Bantul (selaku penyelenggara acara malam anugerah setelah pembacaan maulid Simtud Duror), juga teruntuk semua yang hadir di sana, orang-orang yang mengantar dan menemani saya ke sana dan di sana (24 April 2016), yang disebutkan dan tak sempat disebutkan, yang tampak dan yang tidak kelihatan, sekali lagi, kepada mereka semua saya sampaikan terima kasih.

Wassalamualaikum wa rahmatullahi wa barakakatuhu

Mohammad Faizi



LAMPIRAN PENGUMUNAN:


PENGUMUMAN PEMENANG LOMBA
MANUSKRIP KUMPULAN PUISI
ILTF AWARD 2016

Yayasan Penerjemahan Sastra Indonesia (Indonesian Literature Translation Foundation/ILTF), berdasarkan kesepakatan Dewan Juri Lomba Manuskrip Kumpulan Puisi ILTF Award 2016 dengan ini secara resmi mengumumkan bahwa manuskrip kumpulan puisi berjudul JALAN KEEMPAT karya M. Faizi terpilih sebagai pemenang Lomba Manuskrip Kumpulan Puisi ILTF Award 2016.
Sebagai pemenang lomba, M. Faizi, penyair/penulis manuskrip kumpulan puisi JALAN KEEMPAT, mendapatkan hadiah uang tunai sebesar Rp 10.000.000,- (Sepuluh Juta Rupiah). Selain itu, manuskrip kumpulan puisi JALAN KEEMPAT akan diterbitkan sebagai buku kumpulan puisi bilingual (Bahasa Indonesia dan Bahasa Inggris).

Dalam kesempatan ini, Yayasan Penerjemahan Sastra Indonesia/ILTF memohon maaf sebesar-besarnya, khususnya kepada semua peserta lomba, dan umumnya kepada publik sastra Indonesia, bahwa rencana semula untuk memberikan hadiah kepada maksimum lima pemenang, karena keterbatasan dana, tidak dapat dilakukan pada penyelenggaraan lomba kali ini.

Yayasan Penerjemahan Sastra Indonesia/ILTF juga mengucapkan terimakasih sebesar-besarnya kepada semua peserta lomba dan publik sastra Indonesia pada umumnya atas perhatian yang diberikan pada penyelenggaraan lomba manuskrip kumpulan puisi ini. Ucapan terimakasih sebesar-besarnya juga disampaikan kepada Dewan Juri, khususnya kepada kritikus sastra Maman S. Mahayana dan penyair Ahda Imran, yang telah bekerja keras membaca dan menyeleksi manuskrip kumpulan puisi.
Penyerahan hadiah kepada pemenang Lomba Manuskrip Kumpulan Puisi ILTF Award 2016 akan disampaikan pada acara Silaturahmi Sastra Taman Pembuka Jiwa yang Insya Allah akan diselenggarakan pada Hari Minggu, Tanggal 24 April 2016, mulai pukul delapan malam, bertempat di Pesantren Raudlatul Fatihah, Plered, Bantul, Yogyakarta. Pada acara tersebut juga akan disampaikan pertanggunggjawaban Dewan Juri.
Cimahi, 16 April 2016

Cecep Syamsul Hari

(Ketua Umum Yayasan Penerjemahan Sastra Indonesia/ILTF dan Ketua [merangkap anggota] Dewan Juri Lomba Manuskrip Kumpulan Puisi ILTF Award 2016)

Penyerahan Piagam Penghargaan ILTF di PP Raudatul Fatihah, Plered, Bantul, 24 April 2016; foto oleh Oky Amril Syam